Makna Peringatan Hari Kesaktian Pancasila - RADARDESA

TOP BERITA

Sabtu, 01 Oktober 2022

Makna Peringatan Hari Kesaktian Pancasila


Brebes, Radardesa.com – Hari Kesaktian Pancasila 1 Oktober juga diperingati masyarakat Kabupaten Brebes Jawa Tengah, dengan pelaksanaan upacara bendera di 17 wilayah kecamatan. Sabtu pagi (1/10/2022).

Seperti di Alun-alun Brebes, Bupati Brebes Hj. Idza Priyanti SE.MH, menjadi inspektur upacara, guna memimpin segenap komponen yang ada seperti ASN, TNI-Polri, sejumlah organisasi kepemudaan dan masyarakat, dan juga para pelajar, memaknai hari saktinya Pancasila.

Selepas pelaksanaan upacara, Dandim Brebes Letkol Infanteri Tentrem Basuki mengemukakan bahwa tema peringatan kali ini adalah "Bangkit Bergerak Bersama Pancasila”. Maksud tema tersebut adalah bahwa ideologi Pancasila merupakan jati diri bangsa dan pemersatu kebhinekaan Indonesia.

Dahulu, Pancasila dirumuskan sebagai dasar perjuangan bangsa, yakni untuk menyatukan perbedaan suku, ras, golongan, agama, dan adat istiadat, sehingga menjadi suatu kekuatan yang hebat untuk mengusir penjajah.

Sampai dengan saat ini pun, nilai-nilai Pancasila itu masih tetap tak terbantahkan karena mampu menjadi pedoman dalam mengatasi berbagai macam persoalan bangsa serta sebagai landasan berperilaku dalam kehidupan bermasyarakat.

“Upacara yang diperingati hari ini sebagai refleksi diri mengingat sejarah dimana betapa besar pengorbanan para pahlawan bangsa untuk menjaga kedaulatan NKRI,” ujarnya.

Tentrem Basuki menegaskan, dalam menghadapi situasi apapun jangan mudah terprovokasi sehingga mudah terpecah belah. Saring dulu informasi dan pastikan kebenarannya sebelum di share ke orang lain karena dapat menimbulkan keresahan, kerusuhan, rusaknya persatuan dan kesatuan kebhinekaan.

Dalam upacara Hari Kesaktian Pancasila juga dibacakan Pancasila, UUD 1945, ikrar kesetiaan Pancasila, dan doa.

Untuk diketahui, upacara Hari Kesaktian Pancasila di tingkat pusat diperingati di Monumen Pancasila Sakti, Jalan Raya Pondok Gede, Lubang Buaya, Jakarta Timur pada pukul 08.00-08.31 WIB.

Ceremonial tahunan ini untuk memperingati sejarah kelam bangsa dari upaya PKI yang mencoba menggantikan ideologi Pancasila dengan ideologi komunis, dimana puncaknya adalah penculikan dan pembunuhan para pahlawan revolusi (peristiwa G30S PKI), kemudian jasadnya dimasukkan ke dalam sumur tua di Lubang Buaya, Jalan Raya Pondok Gede, Jakarta Timur. (Aan/Red)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar