Kodim 0712/Tegal siap bersinergi membantu menuntaskan permasalahan sampah yang ada di Kabupaten Tegal

Slawi - Bupati Tegal, Umi Azizah menekankan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) untuk merespon cepat semua permasalahan yang dikeluhkan masyarakat melalui aplikasi Lapor Bupati Tegal. Disamping itu, harus adanya dukungan dari instansi samping seperti unsur TNI-POLRI.

Selain kanal pengaduan masyarakat yang berbasis android, terdapat juga kanal pengaduan dengan SMS. Masyarakat dapat mengadu tentang pembangunan maupun pelayanan publik yang tidak beres pada nomor 085600080709.
Fenomena sampah yang ada di Kabupaten Tegal, menurut Umi merupakan tanggungjawab bersama, sehingga perlunya kebersamaan semua pihak untuk mengatasi permasalahan tersebut.
“Berapapun anggaran yang dikeluarkan Pemda untuk menanggulangi sampah, jika tidak dibarengi dengan kebiasaan masyarakat dan komitmen semua pihak, maka hasilnya akan sia-sia,” kata Umi, saat acara Kabar Bupatiku, di Dinas Lingkungan Hidup, Senin (28/1) pagi tadi.
Disisi lain, lanjut Umi, perlu adanya penerapan kebiasaan membuang sampah yang benar, dan kesadaran dari setiap individu. Masyarakat harus mulai memilah sampah dengan baik, memisahkan sampah anorganik dan organik. Karena penyumbang sampah terbanyak adalah dari sampah rumah tangga.
“Ayo mulai bersinergi memerangi persoalan sampah. Karena ini tanggung jawab bersama dan tidak bisa dilakukan satu pihak saja,” papar Umi.
Sementara itu, Kepala Dinas Lingkungan Hidup, Agus Subagyo mengatakan bahwa kuncinya adalah kerjasama semua lapisan elemen masyarakat dan stakeholder.
Terkait dengan Tempat Pembuangan Sampah (TPS) di Kebasen, Kec. Talang, Agus menyampaikan bahwa adanya TPS tersebut adalah pasca penutupan TPS yang ada di Pasar Pepedan.
“Pasca ditutupnya TPS Pasar Pepedan, kami selaku DLH otomatis mencari lokasi pengganti,” ujar Agus.
Setelah berjalan beberapa bulan, Agus banyak menerima keluhan warga sekitar Kebasen maupun masyarakat yang melewati jalan tersebut. Dari banyaknya keluhan warga, menurut rencana pada Minggu pertama bulan Februari ini, DLH akan memindahkan sampah-sampah di TPS Kebasen ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA).
Pun demikian, Agus menghimbau kepada desa-desa yang mempunyai armada pengangkut sampah, untuk tidak selalu membuang sampah itu ke TPS. “Jika melihat kondisi TPS sudah penuh, harus ada kesadaran untuk membuangnya ke TPA.  Sehingga TPS di kota yang dilalui masyarakat seperti TPS Dukuhsalam tidak menumpuk,” jelasnya.
Disinggung sampah adalah tanggungjawab bersama Dandim 0712/Tegal, Richard Arnold Yeheskel siap bersinergi membantu menuntaskan permasalahan sampah yang ada di Kabupaten Tegal. “Kami mempunyai banyak personil, kami siap membantu Pemkab dalam hal apapun,” tegas Mantan Dansat Intel Kopassus itu.
Ditempat yang sama, Kapolres Tegal, Dwi Agus Prianto, juga menuturkan siap membantu memerangi sampah. “Kita lawan rasa malas, saya rasa jika kita bersinergi bersama semuanya akan terlaksana,” kata pria kelahiran Kendal itu.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Kodim 0712/Tegal siap bersinergi membantu menuntaskan permasalahan sampah yang ada di Kabupaten Tegal"

Posting Komentar